6 Cara Mengembangkan Kecerdasan Emosional Anak

Rabu, 19 Juni 2024

Cara Mengembangkan Kecerdasan Emosional Anak
Hai Sobat Dy, pada artikel sebelumnya kita telah membahas banyak hal tentang kecerdasan emosional, di antaranya pentingnya kecerdasan emosional dan manfaatnya pada anak-anak. Apakah hal ini cukup menjawab rasa penasaran tentang apa itu kecerdasan emosional anak?

Sebetulnya masih ada lo topik lanjutan tentang kecerdasan emosional, salah satunya adalah mengembangkan kecerdasan emosional anak yang bermanfaat untuk masa depannya kelak. Yuk, satu per satu kita belajar bareng tentang kecerdasan emosional ini. Simak hingga akhir artikel ya.

Kecerdasan Emosional Rendah


Ciri Anak Yang Memiliki Kecerdasan Emosional Rendah

Sebelum mengembangkan kecerdasan emosional sebaiknya orang tua memahami dulu tingkat kecerdasan emosional putra putrinya dan apakah komponen yang mendukung kecerdasan emosi telah dimiliki putra putrinya. Tingkat kecerdasan emosi anak kecerdasan emosi anak mengacu pada kemampuan anak memahami emosi yang ada pada dirinya dan pada orang lain secara sesuai.

Hal ini akan berdampak pada panduannya dalam pikiran dan tindakan. Berikut ciri anak yang memiliki kecerdasan emosional rendah:

Anak merasa selalu benar dan harus benar

Anak dengan kecerdasan emosional rendah cenderung akan menolak untuk mendengarkan pendapat orang lain dan memilih untuk berdebat untuk memperjuangkan pendapatnya. Anak pun tidak memahami perasaan emosi anak atau orang lain. Anak pun enggan mengakui bahwa orang lain benar atau menyetujui pendapat orang lain.

Apakah Sobat Dy pernah menemui anak seperti ini? Jika anak lain tidak menyetujui pendapatnya, dia akan marah atau tidak bermain. Jika hal ini dibiarkan terus menerus dapat membuat anak bersikap sok benar. Tentu saja hal ini tidak baik bukan.


Anak cenderung menyalahkan orang lain

Hal ini terkait dengan ciri sebelumnya, yaitu anak merasa selalu benar, sehingga anak akan cenderung senang menyalahkan anak atau orang lain bahkan benda di sekitar mereka. Anak menghindari tanggung jawab yang timbul karena ulah mereka.

Jika ada hal yang tidak sesuai, anak akan bereaksi menyalahkan anak atau orang lain bahkan benda di sekitarnya. Misalnya anak mengetahui bahwa lantai sedang dipel dan belum kering, tetapi dia tetap saja berlarian sambil membawa gelas penuh air dan tumpah. Saat terjatuh, anak menyalahkan lantai yang basah karena dipel. 


Anak tidak mampu mengetahui perasaan orang lain

Anak dengan tingkat kecerdasan emosi rendah tidak mampu mengetahui perasaan orang lain. Anak pun akan marah dan tidak nyaman jika anak diharapkan mau mengerti perasaan anak atau orang lain. Misalnya saat ada temannya sakit, anak dengan kecerdasan emosi rendah bukannya bersimpati, tetapi menertawakan keadaan temannya.


Anak tidak peka 

Anak dengan kecerdasan emosi rendah kurang peka bahkan tidak peka terhadap keadaan atau situasi yang terjadi. Umumnya anak gagal memahami waktu dan kondisi yang tepat untuk menyampaikan sesuatu atau meluapkan emosinya. Misalnya saat ada acara pengajian di rumah, anak menyalakan televisi dengan suara yang keras.


Cara Mengembangkan Kecerdasan Emosional Anak

Setelah mengetahui ciri anak dengan tingkat kecerdasan emosional rendah yang ternyata tidak menyenangkan, apakah Sobat Dy ingin mengetahui bagaimana cara mengembangkannya menjadi lebih baik?

Umumnya anak ibarat spon yang dengan cepat menyerap informasi di sekitarnya. Oleh karena itu diharapkan orang tua sebagai orang dewasa terdekat dalam lingkup anak-anak dapat mengembangkan kecerdasan emosional pada anak sejak dini. Sobat Dy dapat mengetahui manfaat anak yang memiliki kecerdasan emosional pada artikel sebelumnya.

Berikut cara mengembangkan kecerdasan emosional anak :

Memberikan contoh berperilaku yang baik 

Orang tua dapat memberikan contoh berperilaku baik pada orang lain sekaligus membiasakan anak berperilaku yang baik juga. Misalnya mengucapkan tolong saat meminta bantuan. Mengucapkan terima kasih saat mendapatkan bantuan atau pemberian. Mengucapkan maaf saat melakukan kesalahan. 

Tolong, maaf, terima kasih merupakan tiga kata ajaib yang sangat berguna di masa depannya kelak.


Membantu anak mengenali emosi

Sebelum mengembangkan kecerdasan emosional anak, seyogyanya orang tua membantu anak untuk mengenal emosinya. Ada berbagai macam jenis emosi yang perlu dikenalkan pada anak. Kemudian orang tua memvalidasinya atau memberi nama emosi tersebut, sehingga anak dapat memahami jenis emosi tersebut.

Misalnya "Adik sedih ya, es krimnya jatuh." "Adik sedang marah ya karena mainanya dirampas teman Adik?" "Wah adik senang ya dapat oleh-oleh dari Om!" Bantu anak memberi nama emosinya baik emosi negatif atau positif sehingga kosakata anak tentang emosi bertambah.

Selain itu, anak juga perlu didampingi untuk menyalurkan emosinya, bahkan meredakan atau mengalihkan emosinya dengan hal positif, sehingga anak dapat mengungkapkan emosinya dengan cara yang baik.


Membangun empati anak

Empati merupakan salah satu bentuk kepedulian terhadap orang lain. Orang tua dapat membantu anak untuk membangun empati sehingga anak lebih peduli terhadap anak atau orang lain. Selain itu, hal ini juga dapat membuat anak lebih bijak dalam bersikap terhadap orang lain.

Empati adalah kemampuan untuk memahami perasaan orang lain. Bagaimana cara menumbuhkan rasa empati pada anak dapat Sobat Dy baca di artikel sebelumnya.


Membiasakan anak bekerja sama

Bekerja sama merupakan salah satu keterampilan untuk meningkatkan kecerdasan emosi anak, karena dalam kerja sama anak perlu mengelola beberapa emosi, di antaranya mengendalikan ego, bekerja sama untuk menyelesaikan sebuah pekerjaan.

Orang tua dapat mengajak anak-anak bekerja sama memasak makanan, membersihkan rumah, menyiram tanaman. Kegiatan ini juga berdampak meningkatkan kualitas hubungan dengan anak, lo.


Mengembangkan keterampilan memecahkan masalah

Cara lain untuk mengembangkan kecerdasan emosi adalah dengan mengembangkan keterampilan memecahkan masalah. Kadang orang tua tidak sabar ingin membantu anak untuk menyelesaikan masalahnya.

Namun, cara ini justru tidak membantu anak. Biarkan anak berproses untuk mencari solusi dalam menyelesaikan masalahnya. Orang tua dapat membimbing anak mencari solusi dalam menyelesaikan masalahnya.

Mengambil alih dalam mencari solusi tentunya berbeda dengan membimbing anak mencari solusi, bukan? 


Mengembangkan rasa percaya diri

Percaya diri merupakan sebuah kemampuan dalam meyakini kemampuan diri atau kemampuan untuk mengembangkan penilaian positif pada diri sendiri. Tidak semua anak memiliki rasa percaya diri. 

Orang tua dapat membantu anak untuk mengembangkan rasa percaya diri sehingga anak memiliki penilaian positif pada dirinya sendiri. Dengan tumbuhnya rasa percaya diri anak, kecerdasan emosi anak akan berkembang pula.


Penutup

Kecerdasan emosional anak merupakan salah satu faktor yang mendukung keberhasilan anak di masa depannya kelak. Anak dapat membangun hubungan yang kuat, membuat keputusan dan menghadapi situasi sulit sekalipun.

Selain itu, anak mudah bersosialisasi dengan siapapun dan lebih percaya diri. Sehingga hal ini mendukung anak untuk berprestasi di sekolah dan di masa depannya kelak. Semoga artikel cara mengembangkan kecerdasan emosional anak ini bermanfaat ya. Selanjutnya Sobat Dy dapat mengenal berbagai macam jenis emosi anak pada artikel berikutnya.


Referensi

1. https://www.gramedia.com/best-seller/kecerdasan-emosional/

2. https://bebeclub.co.id/artikel/ibu-perlu-tahu/3-tahun-atas/emotional-quotient-anak

3. https://dp3appkb.bantulkab.go.id/news/6-tips-menumbuhkan-kecerdasan-emosional-eq-anak.

4. https://www.alodokter.com/6-tips-menumbuhkan-kecerdasan-emosional-eq-anak

20 komentar

  1. Mengajarkan kata ajaib ini emang ampuh banget mbak Dy. Kalau aku marah, Aqlan segera minta maaf sama aku. Kalau mau minum susu dia pasti minta tolong aku untuk buatkan susu. Ya ampun aku jadi terharu 🥲

    BalasHapus
  2. Orang tua menjadi role mode pertama yang akan dilihat dan ditiru oleh anal. Keprinadian anak bisa jadi adalah cerminan dari orang tuanya. Sebaiknya juga kalo orang tua ada masalah sebisa mungkin jangan sampai bertengkar didepan anak.

    BalasHapus
  3. Mengembangkan kecerdasan emosional anak bagian penting dalam pengasuhan yang harus diperhatikan. Salah satu yang harus dilakukan orang tua selain memberikan contoh adalah memahami emosional anak itu sendiri

    BalasHapus
  4. Emang bener ya Kak. Sebagai ortu kudu kasih contoh yg positif dalam mengelola dan mengenal emosi maka anak akan meneladaninya. Anak bisa tenang dan gak mudah tantrum.

    BalasHapus
  5. Mengenalkan emosi dan memvalidasi emosi anak ini saya terapkan ke anak. Paling mudah mengajarkan lewat buku cerita mengenai emosi ini

    BalasHapus
  6. Dalam belajar menyelesaikan masalah, si anak boleh dibiarkan dulu ya merekanya mencoba menyelesaikannya, biar paham dan mulai terbentuk rasa percaya diri juga

    BalasHapus
  7. Bagian menyalahkan orang lain atau sesuatu yang lain ini kayaknya ada pengaruh dari orang tua yang menjaga anak juga ya.

    Kita bukannya nggak sering mendengar orang tua akan menyalahkan benda kalau anak jatuh. Misal, kayak mejanya nakal ya, dek. Dan kalimat semacamnya yang mungkin dimaksudkan untuk menenangkan si anak.

    BalasHapus
  8. Noted mba bisa aku terapkan juga karena usia anak sedang masa-masa pengembangan kecerdasan emosional

    BalasHapus
  9. Dgn mengetahu tipe kecerdasan anak, kita jadi tahu bgm mendidik anak ke depan ya kak. Ga bs seenaknya sih ngasih pendidikan anak. Sebenarnya pun ga ada anak yg bodoh tp kita sbg ortu yg ga bs mendidik anak dgn baik. Mknya kita dulu lah yg hrs pintar. Baru nanti anak akan ikut pintar dgn pendidikan yg benar.

    BalasHapus
  10. kecerdasan emosional ini salah satu hal yang paling penting, kebayang anak yang emosinya cerdas, pasti bisa menghadapi masalah dalam keadaan apapun

    BalasHapus
  11. Cara mengembangkan kecerdasan emosional anak memang dasarnya dari contoh perilaku sih, selebihnya pendampingan aja.

    BalasHapus
  12. Jika sejak kecil hanya mengenal pujian dan disenangkan terus, si anak akan kesulitan mengendalikan emosinya. Ortu juga perlu mengajaknya untuk mengenali berbagai permasalahan agar anak juga punya ketahanan mental dan bisa mengatur emosinya.

    BalasHapus
  13. Sangat bermanfaat sekali mbak ilmu parentingnya. Seiring berkembangnya zaman, emosional anak memang perlu dijaga oleh orang terdekat, terutama orang tua. Miris, lihat di media, banyak anak yang emosionalnya terganggu.

    BalasHapus
  14. Kecerdasan emosional pada anak berperan penting dalam membangun hubungan, membuat keputusan, dan menghadapi situasi sulit, sehingga mendukung kesuksesan mereka di masa depan, termasuk dalam bersosialisasi dan berprestasi.

    BalasHapus
  15. Bahaya juga sih kalau kecerdasan emosional anak rendah. Bisa jadi kurang peka dan selalu merasa benar. Jatunya nanti egois dan tidak memikirkan orang lain, ya.

    BalasHapus
  16. Wah ternyata untuk mengembangkan kecerdasan emosional anak ada tips and tricknya juga ya..sebagai orangtua kita harus bisa mengasah dan mengembangkan kecerdasan ini karena nanti akan berpengaruh juga terhadap jalan hidup si anak

    BalasHapus
  17. Anak dengan kecerdasan emosional rendah, bisa berlanjut menjadi orang dewasa dengan kecerdasan emosional rendah juga. Lengkap dengan luka-luka pengasuhan di masa kecil.

    BalasHapus
  18. Cara orang tua mengasuh anak juga berpengaruh pada kecerdasan emosional anak. Anak cenderung meniru apa yang dilakukan orang di dekatnya atau di sekitarnya.

    BalasHapus
  19. Memang harus diterapkan sejak kecil ya karena urusan emosi ini kalau gak dikenali sejak dini, ternyata dampaknya panjang. Aku orang tua yg merasa susah bgt ngatur emosi, akhirnya susah jg ngenalin emosi anak. Sampai butuh bantuan ahli akhirnya huhu

    BalasHapus
  20. Kecerdasan emosional tidak kalah penting dengan kecerdasan kognitif
    Oleh karena itu wajib diasah dan terus dikembangkan ya mbak

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan membaca artikel hingga akhir. Silakan tinggalkan jejak di komentar dengan bahasa yang sopan. Mohon tidak meninggalkan link hidup.
Kritik dan saran membangun sangat dinanti.

Terima kasih