Pentingnya Mengenal Diri Sendiri dan Peran Keluarga Dalam Berkarya

Jumat, 04 Februari 2022

quote menulis

Bagi saya menulis adalah salah satu cara saya untuk healing, menghibur diri sekaligus cara saya untuk meninggalkan jejak. Salah satu cara saya untuk berbagi adalah melalui tulisan, menuliskan beberapa hal yang baik dan positif menurut saya yang kemudian saya bagikan, semoga tulisan tersebut dapat bermanfaat untuk orang lain, bukankah sharing is caring? Saya berbagi karena saya peduli.

Saya memilih untuk menulis artikel dan cerita anak karena itulah keseharian saya. Cerita anak, karena anak saya masih kecil dan kerap minta dibuatkan cerita sendiri, tidak mau dibacakan dari buku cerita yang telah saya sediakan di rumah. Sedangkan artikel berdasarkan pengalaman pribadi, resensi buku yang dibaca atau film yang saya tonton, sudut pandang saya terhadap suatu masalah dan tentang review perjalanan yang saya lakukan.

Dan saya mengizinkan diri untuk TIDAK SEMPURNA, dengan mengizinkan diri untuk tidak sempurna, menurut saya memberi kesempatan diri untuk bertumbuh dan belajar menjadi lebih baik. Tidak perlu sempurna untuk memulai sesuatu, mulai saja dulu, seiring waktu semuanya akan berproses untuk menjadi lebih baik dan nikmati prosesnya.


KLIP

2022 adalah tahun ketiga saya mengikuti program di Kelas Literasi Ibu Profesional yang lebih dikenal dengan KLIP. KLIP adalah wadah untuk melatih konsistensi menulis secara online bagi perempuan selama satu tahun. KLIP merupakan bagia dari komunitas Ibu Profesional. Apakah untuk menjadi anggota KLIP harus menjadi anggota Ibu Profesional terlebih dahulu? Tentu saja tidak, yang penting perempuan bukan laki-laki, baik yang sudah menikah maupun belum menikah.

Saya lupa kapan tepatnya saya mulai bergabung di KLIP, tetapi saya mulai serius mengikuti KLIP sejak 2020. Mengapa saya akhirnya memutuskan untuk ikut KLIP secara serius? karena saya ingin melatih konsistensi diri untuk menulis setiap hari dan saya membutuhkan komunitas untuk memacu saya untuk tetap menulis. Menulis adalah perjalanan panjang, walaupun menulis adalah salah satu 'me time' saya, tetapi saya merasa hal ini harus saya perjuangkan. Menulis adalah salah satu cara saya untuk bahagia, karena kebahagiaan itu diciptakan bukan ditunggu.

Kebahagiaan itu diciptakan bukan ditunggu

- Septi Peni Wulandani -


Kegiatan KLIP tidak hanya setoran tulisan harian. Kegiatan lainnya adalah Klub buku, kenal lebih dekat, tema tulisan mingguan dan ruang berbagi.


Kelas Persiapan

KLIP merupakan perjalanan panjang, karena proses melatih konsistensi menulis ini akan berlangsung selama satu tahun. Sehingga diperlukan sebuah kelas persiapan. Kelas yang bertujuan untuk menyiapkan peserta menyusun startegi menulis agar tetap konsisten setahun ke depan. Tidak hanya semangat di awal saja untuk menulis dan mengumpulkan link hasil tulisan di awal tahun kemudian menurun seiring waktu,

Kelas persiapan yang diadakan pengurus KLIP terbagi dalam dua sesi dengan tema yang berbeda, yaitu "Pentingnya Mengenal Diri Sendiri dan Peran Keluarga Dalam Berkarya" dengan pemateri Ibu Septi Peni Wulandani, seorang wanita yang telah menginspirasi ribuan wanita Indonesia dan bahkan dunia, termasuk saya. Tema kedua adalah Mengenal Free Writing dengan pemateri Teh Shanty Dewi Arifin, seorang inisiator KLIP.

Kelas persiapan ini khusus untuk peserta KLIP yang terdaftar pada periode 2022. Saya merasa beruntung ikut daftar KLIP 2022 dan semoga tetap konsisten menulis hingga periode ini berakhir.


Perempuan Berdaya

Perempuan berdaya adalah perempuan yang mempunyai jati diri, mandiri dan berdaulat penuh atas keputusan yang diambilnya. Perempuan yang mempunyai jati diri adalah perempuan yang tidak terombang-ambingkan oleh siapapun, paham akan dirinya sehingga akan memiliki jati diri dan rasa percaya diri yang tinggi. Perempuan mandiri tidak akan bergantung pada siapapun kecuali pada Allah, mampu membawa dan menghadapi perubahan, karena dunia akan selalu berubah. Perepuan yang berdaulat penuh atas dirinya, mampu membuat keputusan untuk dirinya, tidak bergantung pada orang lain dan tidak akan menyalahkan orang lain jika sesuatu hal tidak berjalan sesuai rencana.

perempuan berdaya


Perempuan dan Rumah

Rumah adalah tempat belajar, perempuan dengan intellctual curiosity tinggi akan membawanya pada kreativitas dan imajinasi, paham learn how to learn. Rumah adalah tempat untuk tumbuh, perempuan yang menjadikan rumah tempat bertumbuh akan fokus pada perkembangan dirinya dulu dan sekarang. Rumah tempat berkarya, perempuan berdaya akan sanggup berkarya menyelesaikan tantangan yang ada di sekitar dan penuh bermartabat.


Belajar, Tumbuh, Berkembang dari Rumah

Perempuan adalah makhluk dengan banyak potensi, maka perlu memetakan potensi yang ada agar terlihat potensi apa saja yang belum terlihat. Selain itu perempuan adalah creator sejati, sehingga perlu diberikan ruang  ekspresi sebagai tempat bermain dan mengeluarkan potensinya sehingga menjadi kreasi. Setelah itu beri apresiasi, karena perempuan senang diberi apresiasi, maka ciptakan apresiasi untuk diri sendiri jika telah mencapai sesuatu. Cukup selebrasi yang mungkin remeh, misalnya membeli coklat karena berhasil menyelesaikan target membersihkan rumah tepat waktu. Setiap pencapaian aktualisasi perlu apresiasi, walaupun sederhana.


Dari Rumah untuk Dunia

Mungkinkah dari rumah untuk dunia? Mungkin saja, mengapa tidak? Harta karun dari rumah untuk dunia yang dapat dieksplorasi lagi adalah manajemen waktu, tantangan di rumah, aksi menjadi solusi.

Setiap dari kita sama-sama mempunyai waktu 24 jam, maka dengan adanya manajemen waktu akan menentukan produktivitas kita sebagai perempuan. Secara aktivitas perempuan tidak ada berhentinya sejak membuka mata di pagi hari hingga menutup mata untuk bersitirahat di malam hari, sepertinya 24 jam tidak cukup untuk melakukan semua hal. Mencuci baju, seterika, menyiapkan sarapan untuk anggota keluarga, berangkat kerja, berjualan dari rumah, dan masih banyak aktivitas lain yang perlu dikerjakan. Pilah waktu bahagia kita, kemudian perpanjang dan perpendek waktu tidak bahagia kita.

Setiap perempuan mempunyai permasalahan hidup masing-masing dan permasalahan akan selalu ada. Maka tugas selanjutnya adalah bagaimana permasalahan yang ada diubah menjadi tantangan. Caranya dengan menerima masalah yang ada kemudian mencintai permasalahan tersebut.

Empati terhadap permasalahan yang ada kemudian mengubahnya menjadi aksi dan apabila dijalankan akan menjadi solusi


Penutupperan keluarga

Closing statement dari Bu Septi saat mengakhiri kelas cukup menohok, tetapi benar adanya bahwa dari rumah pun kita sebagai perempuan, istri dan ibu tetap dapat berkarya. Pernikahan adalah sebuah anugerah bukan kutukan, maka tugas kita untuk mencari kebahagiaan itu. Kebahagiaan itu diciptakan bukan ditunggu, Septi Peni Wulandani.

Salah satu tahapan kelas persiapan telah saya ikuti, semoga pada periode kali ini saya lebih baik menjalaninya dari tahun kemarin. Kira-kira apa ya skripsinya nanti? Entahlah, jika tahun lalu skripsi saya berisi tentang kumpulan cerita anak yang saya buat sebagai e-book dan saya sebarkan. Dinikmati saja prosesnya dengan bahagia agar tidak menjadi beban. Selamat berkarya.

37 komentar

  1. Senang sekali..
    Mendapatkan insight dari tulisan kak Dyah yang meresumekan Serangkaian Acara Kelas Persiapan KLIP.
    Aku jadi semangat nih...

    Yang namanya menjadi Ibu, tentu ruang berkreasinya di rumah dan kita kembangkan menjadi laboratorium menyenangkan bersama keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes kakak, duh senangnya sudah dikunjungi mastah

      Hapus
  2. Kebahagiaan itu diciptakan, bukan ditunggu. Wah bener banget ini. Dan lagipula bahagia itu adalah tanggunh jawab masing-masing individu. Bukan pasangan, anak apalagi kucing tetangga.

    BalasHapus
  3. Mendidik anak itu seni ya Bun. Jadi belajar teruus ya, hehe

    BalasHapus
  4. Menulis meninggalkan pengetahuan, informasi kepada pembaca dan akan memmunculkan manfaat. Gabung dengan kelas dan komunitas literasi mendorong makin berdaya.

    BalasHapus
  5. MasyaAllah menarik sekali dan juga termasuk menghargai diri kita untuk terus berkarya dengan mencintai diri. bagaimana pun kebahagiaan itu bisa kita ciptakan ya kak, dari mana pun sumbernya pasti ada hal-hal yang bisa kita hargai termasuk diri kita sendiri:)

    BalasHapus
  6. salah satu alasan aku pengen jadi bloger adalah karena ingin tetapproduktif dan tetap dapat berkarya. aku belum gabung KLIB nih atau program ibu profesional lainnya. aku dengar harus fokus ya, kebetulan timingnya belum pas nih karena aku masih ada deadline kelas lain. semoga secepatnya berjodoh nih dengan klip

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak gabung aja, semua aktivitas membutuhkan fokus mbak, menyenangkan kok gabung di ibu profesional
      coba buka Fanpage atau IG KLIP atau webnya, klip.web.id

      Hapus
  7. Pengen ikutan program KLIP dong mbak. Semenjak menikah, suami menyarankan untuk kerja di rumah aja, dukung aku jadi full time blogger. Mungkin dengan ikut program KLIP aku bisa lebih terinspirasi untuk lebih produktif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak gabung KLIP, coba buka webnya dulu klip.web.id

      Hapus
  8. setuju bgt mba dyah, jd semangat berkarya bisa dibangun dari diri sendiri dan juga orang terdekat seperti keluarga y. semangat berkarya, nikmatin prosesnya, maka hasil akan kita dapatkan.

    BalasHapus
  9. Masyaa Allah menginspirasi banget Mba..
    Benar, perempuan harus berdaya, walau jadi ibu rumah tangga saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget, ibu rumah tangga itu super lo, pekerjaannya ga ada habisnya KPInya kalah mah pekerja kantoran

      Hapus
  10. MasyaAllah menginspirasi nih Mbak. Dulu aku ikuy KLIP ini Mbak. Tapi sekarang nggal ikut lagi. Padahal bagus banget lho itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan lagi yuk mbak, kita dulu pernah 1 WAG KLIP deh, saat sy awal gabung KLIP, dulu sempat ragu-ragu juga bisa ga ya, alhamdulillah malah ketemu banyak orang yang menginspirasi dan berasa saudara

      Hapus
  11. Masya Allah baca quotenya "kebahagiaan itu diciptakan bukan ditunggu" langsung mak jleb! Harus banyak bersyukur dan jangan lupa bahagia.🤗

    BalasHapus
  12. Untuk ikutan bagaimana caranya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pembukaannya hanya 1x setiap tahun mbak, gabung di FBnya mbak di https://www.facebook.com/groups/287420028597793 atau IGnya di https://www.instagram.com/kelasliterasiibuprofesional/, bisa kunjungi webnya juga di klip.web.id
      bersabar untuk tahun depan ya mbak untuk pembukaannya

      Hapus
  13. semangat berkarya literasi kak... semoga karya kita bisa lebih banyak manfaat

    BalasHapus
  14. Terima kasih sharingnya, saya baru bergabung di Ibu Profesional, tulisan mbak, menjadi pencerahan buat saya. Semoga saya bisa istiqomah mengikuti rangkaian ilmunya aamiin.

    BalasHapus
  15. Saya baru pertama kali ikut KlIp Mb... Dan masih masih belajar meningkatkan komitmen untuk menulis secara konsisten. Bersama KliP, saya mulai merasa terlatih untuk menulis dan mendapatkan banyak ide untuk menulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak, kita sebangku lo, semangat mbak

      Hapus
  16. Bagus banget sharingnya Mba. Benar banget, jadi Ibu juga bisa produktif walaupun di rumah aja. Semangaaat Mbaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuk mbak, produktif bisa dari mana saja, menjadi wanita berdaya itu penting

      Hapus
  17. Setelah sekian lama nama Septi Peni Berseliweran karena banyak temen ikutan kelasnya jadi makin kepo aku tuh

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah aku juga sdh ikit Klip...makin terlatih untuk rutin menukis dan memberdayakan potensi diri. Healing jg sih, ini. Thankyou for sharing, mba.

    BalasHapus
  19. Terima kasih sharingnya, Mbak.
    Setuju, berusaha kenali diri sendiri dulu, mencari apa yang membuat bahagia, lalu sebarkan dengan kasih dan karya yang berkualitas.

    BalasHapus
  20. Setuju mbak. Mengenali diri sendiri itu perlu, supaya kita bisa mengembangkan potensi kita juga ya. Makasih untuk sharing-nya mbak.

    BalasHapus
  21. Turut mengaminkan mbak. Semoga betah dan lancar semua di programnya. Baru pertama kali denger lho mbak tentang KLIP ini. Eh, unik ya ada skripsi pula, hehe.

    BalasHapus
  22. jadi pengen gabung di klip baca tulisan ini. Langsung cari info hehe..
    Btw, semangat berkarya terus ya mba lewat tulisan-tulisannya

    BalasHapus
  23. Ternyata kita barengan di IP Sidomojo ya, Mbak. Tahun ini saya nggak ikut KLIP, tahun lalu terdepak di tengah jalan hehehe. Salut dengan Mbak Dyah yang bisa mengatur waktu dengan baik. Semangat, Mbak.

    BalasHapus
  24. Saya belum ikutan KLIP, Mba. Tapi sering lihat infonya lewat di timeline. Semoga suatu waktu ada rezeki gabung. Fiks, tertarik banget dengan ulasan Mba.

    BalasHapus
  25. Masyaa Allah. Kalau ingin tahu tentang KLIP, dimana bisa dilihat Mbak Dyah?

    BalasHapus
  26. Sy suka kalimat "saya mengizinkan diri untuk tdk sempurna" and i think it's completely perfect for being human

    BalasHapus
  27. Suka banget sama kalimat, "Setiap perempuan mempunyai permasalahan hidup masing-masing dan permasalahan akan selalu ada. Maka tugas selanjutnya adalah bagaimana permasalahan yang ada diubah menjadi tantangan."
    Suka sekali sama tulisannya mbak Dyah, selalu ngena setiap kalimatnya dan bikin betah baca dari awal sampai akhir tulisan

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan membaca artikel di blog ini. Silakan tinggalkan jejak di komentar dengan bahasa yang sopan. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Terima kasih