Cinta

Selasa, 26 Juli 2022

cinta


Pagi masih buta, kabut masih menyelimuti bumi. Namun pesawat yang ditumpangi Amanda telah melesat menembus dinginnya pagi menuju kota asalnya. Amanda berniat memberikan kejutan pada kekasihnya dengan menghadirkan senyum terindahnya untuk menyapa sang kekasih.

Prasetyo tinggal di sebuah kamar yang disewanya. Lokasi dekat kantor dan rumah kost yang hanya disewakan untuk pekerja menjadi pilihannya. Amanda dan Prasetyo, selama ini menjalani hubungan jarak jauh. Amanda membayangkan jika kedatangannya secara diam-diam akan menjadi kejutan yang menyenangkan bagi Prasetyo yang beberapa hari sebelumnya berulang tahun dan Amanda tidak ada di sisinya.

Namun, harapan itu pudar saat Amanda pagi-pagi mengetuk pintu kamar Prasetyo. Seorang wanita berkulit langsat dengan rambut hitam panjang tergerai yang membukakan pintu. Ajeng, seorang perempuan yang diketahuinya adalah teman kerja kekasihnya. Wanita tersebut sudah rapi, entah sejak kapan dia ada di kamar tersebut.

Hadiah yang disiapkan untuk Prasetyo dan ditentengnya sejak pesawatnya mendarat jatuh tanpa disadarinya. "Hmm, maaf, ini kamar Pras?" tanya Amanda ragu, tetapi berusaha ditepisnya. Barangkali dia salah kamar. Namun, suaranya yang bergetar tak dapat menutupi kegundahannya.                                                                                   

"Iya mbak Amanda," jawab Ajeng setengah berbisik.

"Pras, masih tidur, jangan diganggu dulu Mbak," lanjutnya tanpa ditanya.

"Tolong sampaikan saja jika saya ke sini, permisi," ujar Amanda datar. Walaupun dalam hatinya menangis deras. Secepatnya dia meninggalkan kamar kost Prasetyo.

Amanda menghilang dari dunia Prasetyo. Kekasihnya tidak dapat menjelaskan tentang wanita yang ada di kamarnya saat Subuh beberapa waktu lalu. Dia terpuruk, karirnya hampir hancur. Dia sudah tidak peduli lagi dengan Prasetyo yang berusaha menghubunginya menggunakan media apapun.

Rencana pernikahan mereka berduapun kandas sudah. Amanda tidak mau melanjutkan hubungannya kembali dengan Prasetyo apapun yang terjadi. 

---


Kafe yang berada di pusat kota itu tampak ramai. Seorang laki-laki mengedarkan pandangannya menyusuri hingga sudut Kafe. Netranya menemukan sosok yang dicarinya dan segera menghampirinya.

"Belum bisa move on?" tanya Erik saat ia sudah berada di dekat Amanda. Amanda yang sedari tadi menikmati hot chocolate di hadapannya tidak memperhatikan kedatangan Erik. Bukannya menjawab pertanyaan Erik, dia justru mengabaikan pertanyaan itu.

"Oh, kamu. Duduk dulu," jawab Amanda tersenyum kecut dan mempersilakan Erik duduk.

Erik pun menarik kursi dan memilih duduk berhadapan dengan Amanda.

"Sudah lama nunggu? Maaf ya, tadi ada sedikit kendala," tutur Erik setelah duduk.

"Enggak apa-apa kok. Mau? Ambil aja, tadi aku hanya pesan snack aja," jawab Amanda.

Erik adalah sahabat Amanda sejak seragam putih abu-abu. Beberapa orang yang tidak mengenal mereka berdua akan mengira mereka adalah sepasang kekasih. Persahabatan dua insan yang berbeda jenis kelamin sering membuat orang salah tafsir. Persahabatan itu masih terjalin walaupun keduanya telah mempunyai kekasih  masing-masing.

"Nda, sudah lebih baik sekarang? Aku lihat sudah lebih ceria. Kamu tambah cantik," celetuk Erik.

"Terima kasih. Dari dulu kan sudah cantik, Rik," jawab Amanda asal sambil tersenyum simpul.

"Aku serius nih. Menikahlah denganku," pinta Erik tiba-tiba. Amanda terkejut mendengarpermintaan Erik, sebelum dia menjawab, Erik segera melanjutkan permintaannya.

"Aku enggak ngawur kok, itu kan yang ada di benakmu? Aku serius. Menikahlah denganku, kamu sedang sendiri, aku juga sudah putus. orangtuamu sudah menanyakan kapan kamu menikah. Kita sudah kenal satu sama lain sejka lama. Ada alasan lain untuk menolakku? Aku yakin kamu setuju," tutur Erik tanpa bisa diputus.

"Ge Er banget, ngawur usulmu. Nikah enggak segampang itu tahu, ada rasa juga yang dipertimbangkan," jawab Amanda.

"Kamu belum bisa move on dari ... siapa namanya?" ujar Erik.

"Enggak usah sebut dia lagi. Aku sudah melupakan dan menguburnya dalam-dalam," balas Amanda.

"Terus, apa yang membuatmu menolak permintaanku. Cintakah masalahnya?" tanya Erik balik. Erik segera meletakkan telunjuknya di bibir Amanda ketika dia hendak menjawab Erik.

"Aku mencintaimu sejak kita masih SMA, tetapi aku begitu pengecut hingga tidak berani menyatakannya padamu. Kamu sudah mengenalku cukup lama, tolol dan bodohnya akupun, kamu sudah mengetahuinya. Aku sudah mempunyai pekerjaan yang cukup untuk kita berdua. Aku siap melindungi, menjagamu, mencintaimu. Izinkan kali ini aku mencintaimu seutuhnya dengan menikahimu Amanda Putri. Jika saat ini begitu berat untukmu, tolong belajar untuk mencintaiku. Buka kembali hati yang telah terluka itu. Aku berjanji untuk tidak melukainya," tutur Erik tulus.

Amanda terduduk diam, memandang Erik dengan tatapan tak percaya apa yang barusan disampaikan sahabatnya.

"Maukah kamu menikah denganku dan belajar bersama-sama dalam membentuk keluarga?" pinta Erik sekali lagi.

"Tolong beri aku waktu," pinta Amanda. Erik pun menyetujuinya. Amanda menangkap keseriusan Erik. Dia meyakini bahwa sahabatnya tidak mempermainkannya. 

Amanda pun mengiyakan permintaan Erik. Sebuah pernikahan sederhana dan sakral dilangsungkan di kediaman Amanda. Tidak banyak undangan yang terlibat, hanya keluarga dan sahabat dekat saja.

Amanda dan Prasetyo menempati rumah Prasetyo yang telah lama dibelinya di Pondok Jati. Rumah yang disiapkan untuk pengantinnya saat menikah, walaupun mereka menempati kamar terpisah.

Perselisihan dan pertengkaran mulai terjadi, dari hal yang sepele tentang siapa yang memasak nasi, siapa yang mencuci. Pekerjaan rumah tangga dikerjakan bersama dengan pembagian yang jelas. Permasalahan yang terjadi dan telah diselesaikan dicatat Erik di kalender dapur agar proses mereka belajar berumah tangga tercatat, begitu dalihnya.


Amanda sering menghabiskan waktunya bersama teman-temannya dan hal tersebut tidak disukai Erik. Erik juga sering menghabiskan akhir pekan bersama teman-teman memancingnya, suatu hal yang tidak disukai Amanda. Pertengkaran semakin sering terjadi, jauh dari bayangan Erik sebelumnya. Harapan dan cintanya pada Amanda bertepuk sebelah tangan.

Amanda kabur dari rumah dalam kondisi hujan deras dan mobilnya mogok setelah bertengkar hebat dengan Erik. Mengetahui hal tersebut Erik menyusul Amanda dan membawanya pulang. Erik pun tidak tega melihat Amanda dalam kondisi tidak berdaya, badannya panas. Dia merawat Amanda, mengganti bajunya, menyuapinya makan memberinya obat dan menjaganya di sampingnya selama dia tidur.

Baik orang tua Amanda maupun Erik tidak mengetahui pertengkaran diantara mereka berdua. Bahkan saat ibu Amanda merawat Amanda karena Erik harus ke kantor, juga tidak mengetahui pertengkaran mereka berdua.

Amanda akhirnya menyadari bahwa Erik tulus mencintainya dan mau menerimanya setelah apa yang telah dilakukannya selama ini. Mereka berdua sepakat untuk memulai rumah tangga dari nol.




Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung dan membaca artikel hingga akhir. Silakan tinggalkan jejak di komentar dengan bahasa yang sopan. Mohon tidak meninggalkan link hidup.
Kritik dan saran membangun sangat dinanti.

Terima kasih